8 Hal yang Perlu Dipertimbangkan Sebelum Membeli Barang Refurbished

  • Bagikan
8 Hal yang Perlu Dipertimbangkan Sebelum Membeli Barang Refurbished Barang Refurbished

Terkadang, kamu tidak ingin membeli barang dengan harga yang sangat mahal untuk sebuah merek ternama. Untuk saat-saat seperti ini, kamu kemungkinan akan beralih ke barang yang refurbished. Seperti membeli smartphone seharga Rp 15jt atau laptop seharga Rp 20jt dengan setengah harga aslinya benar-benar menggoda dan kebanyakan orang melakukan hal itu.

Namun, ada hal-hal yang perlu dipertimbangkan ketika kamu membeli barang refurbished. Berikut adalah hal-hal penting yang perlu kamu ketahui sebelum mengambil gadget yang refurbished itu.

Apa itu Barang yang Refurbished?

Sebelum mempelajari cara berbelanja barang refurbished, penting untuk mengetahui apa saja barang tersebut. Barang atau gadget yang refurbished adalah produk yang telah digunakan oleh pemilik sebelumnya. Apa yang membedakan barang yang refurbished dari barang 2nd biasa adalah kenyataan bahwa barang yang di refurbished memiliki beberapa perbaikan yang dilakukan pada barang tersebut.

Barang yang di refurbished akan memiliki bagian-bagian tertentu yang diganti yang dapat menjadi buruk seiring waktu. Komponen seperti baterai, layar, port, chip, dan suku cadang lainnya dapat diganti dengan yang baru. Meskipun perangkat yang di refurbished biasanya lebih lama, kamu masih dapat menemukan perangkat baru yang telah diperbaharui.

Yang Perlu Kamu Ketahui Sebelum Membeli Barang Refurbished

Meskipun mendapatkan barang yang diperbaiki dengan diskon besar terdengar seperti hal yang hebat, ada beberapa hal yang perlu kamu ketahui sebelum menambahkannya ke keranjang kamu.

Baca juga:  5 Aplikasi Buat Edit Suara Di HP, Dijamin Mudah!

1. Apakah Penjual Dapat Dipercaya?

Ada banyak tips untuk belanja online dan mengidentifikasi penjual yang dapat dipercaya adalah salah satunya. Pertama, sangat penting bahwa kamu hanya membeli dari toko terpercaya.

Saat melihat penjual, kamu perlu memeriksa ulasan di situs. Sebagian besar situs memiliki skema peringkat bintang 1-5. Jelas, jika toko tersebut memiliki 1.000 ulasan, dan 800 di antaranya adalah bintang satu, kamu harus mencari di tempat lain.

Namun, kamu juga harus meluangkan waktu untuk membaca ulasan. Baca ulasan buruk dan lihat apakah ada tema yang berulang. Jika kamu melihat lima ulasan dengan keluhan yang sama, kamu mungkin memiliki masalah. Tidak hanya itu, carilah ulasan yang dirasa mencurigakan. Seringkali, penjual akan melakukan kecurangan pada ulasan bagus di situs mereka untuk membuatnya tampak lebih dapat dipercaya.

Jika kamu melihat ulasan dengan tanda bahaya yang jelas, penting untuk berpaling, meskipun harganya menggiurkan. Kamu akan berpotensi ditipu dan kehilangan uangmu.

2. Bagaimana Kondisi Barang Tersebut?

Hanya karena barang refurbished, itu tidak berarti bahwa itu benar-benar diperbaiki. Barang refurbished biasanya memiliki kerusakan, tetapi ada baiknya untuk mengetahui seberapa rusak barang tersebut sebelum kamu menghabiskan uangmu.

3. Bagaimana Toko Mendefinisikan ‘Refurbished’?

Toko yang berbeda dapat memiliki versi yang berbeda tentang apa artinya refurbished, yang pada akhirnya menyebabkan kebingungan dan penipuan. Jika toko menjual barang refurbished, kamu dapat melihat apakah toko tersebut menampilkan cara mendefinisikan item refurbished.

Baca juga:  Cara Bikin Hasil Video Konten di Smartphone Lebih Maksimal

4. Bagian Apa yang Tidak Dapat Diganti?

Barang refurbished akan memiliki beberapa bagian yang diganti dengan yang baru. Misalnya, smartphone refurbished dapat memiliki baterai, port, dan layar baru. Namun, prosesor tidak bisa diganti. Ini berarti bahwa jika kamu mendapatkan barang yang lebih lama, kamu akan terjebak dengan prosesor lama, yang akan terus menua.

Tidak semua bagian barang akan menjadi merek baru. kamu perlu mempelajari bagian mana yang dapat diganti sebelum membeli, dan kamu perlu mengetahui apakah barang tersebut dapat bertahan lama dengan suku cadang yang lebih lama.

5. Siapa yang Memperbaiki Barang Refurbished?

Entitas yang berbeda dapat memperbarui item. Oleh karena itu, ada tingkat kualitas yang berbeda berdasarkan siapa yang memperbaikinya. Kadang-kadang kamu akan melihat barang-barang yang di refurbished oleh pabrikan yang sebenarnya (pabrikkan resmi). Ini selalu merupakan pertanda baik, karena siapa yang lebih baik untuk memperbaiki smartphone Samsung selain Samsung?

Di sisi lain, perusahaan pihak ketiga melakukan refurbished di sinilah kamu mendapatkan hasil yang berbeda-beda. Saat kamu melihat barang refurbished dari penjual, kamu perlu tahu bahwa kualitasnya mungkin tidak setinggi rekondisi pabrik, meskipun mencari tahu perbedaan kualitas hampir tidak mungkin tanpa membongkar barang refurbished. Dalam hal ini, sebaiknya kamu melakukan referensi silang dengan pemeriksaan lain, seperti ulasan. Perbaikan atau pengerjaan berkualitas buruk akan menghasilkan ulasan yang buruk!

6. Garansi Barang Refurbished

Karena kamu membeli produk yang sudah tua atau telah digunakan, kamu perlu memastikan bahwa barang tersebut bergaransi jika mengalami kerusakan. Pertama, pastikan ada garansi pada perangkat. Sebagian besar perusahaan besar, seperti Apple, Samsung, Best Buy, dan Amazon, menawarkan semacam garansi pada barang refurbished.

Baca juga:  5 Langkah Pintar Sebelum Membeli HP

Seiring dengan itu, kamu harus memeriksa kebijakan pengembalian. Jika penjual tidak memiliki kebijakan pengembalian, akan mudah bagi mereka untuk menjual perangkat yang rusak kepada kamu dan tidak memiliki kewajiban untuk memberikan perangkat yang berfungsi kepada kamu. Kebijakan pengembalian dapat berarti perbedaan antara menghabiskan uang dan membuang-buang uang.

7. Akankah Perangkat Ini Bekerja di Negara Saya?

Karena sebagian besar barang refurbished dijual oleh perusahaan pihak ketiga, tidak ada jaminan bahwa barang tersebut diproduksi untuk negara kamu. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui apakah barang tersebut akan berfungsi di negara kamu, terutama jika perangkat tersebut seharusnya terhubung ke internet.

Misalnya nomor IMEI, khusus nya di Indonesia semua gadget terutama smartphone memiliki nomor IMEI terdaftar yang berfungsi sebagai tanda bahwa perangkat tersebut dapat digunakan dan legal.

Jika kamu mendapatkan perangkat yang dibuat untuk negara lain, mungkin perangkat tersebut tidak kompatibel dengan semua kartu di perangkat.

8. Bisakah Barang ini di Refurbished?

Barang tertentu tidak dapat atau tidak boleh diperbaharui dan dijual kembali. Ini adalah perangkat dengan bagian-bagian penting yang tidak dapat diganti dengan benar dan pasti akan gagal. Perangkat seperti HDD dan SSD termasuk dalam daftar ini, serta sebagian besar TV modern. Beberapa bagian tidak dapat diganti, yang berarti kamu akan membeli perangkat dengan tanggal kedaluwarsa.

Kesimpulan

Membeli barang refurbished mungkin tampak menggoda, tetapi harga bukan satu-satunya faktor yang perlu dipertimbangkan saat berbelanja untuk barang refurbished. Yang lebih penting adalah dapat menemukan tanda bahaya dan penipuan yang berpotensi kehilangan banyak uang.

  • Bagikan